Sunday, September 29, 2013

Syiah Memaki Sahabat Nabi



Antara kebodohan syiah yang besar adalah memaki para Sahabat Nabi. Beberapa video di youtube membuktikan ini bukan hanya dakwaan palsu puak Sunni (Islam), tetapi memang benar-benar dilakukan oleh penganut agama syiah. Penganut agama Islam tidak melakukan sebegitu. Hanya penganut ajaran yang tidak benar yang melakukannya.

Syiah mengkafirkan para sahabat, perbuatan yang terang-terangan bertentangan dengan al-Quran dan al-Hadith



Yang dicaci pula bukan sembarangan sahabat, malah termasuk juga sahabat-sahabat besar yang telah dijanjikan syurga seperti Abu Bakar, Umar dan Uthman r.anhum. Mungkin yang paling mereka benci adalah Abu Bakar r.a disebabkan kedekatannya pada Rasulullah SAW, Umar r.a kerana ketegasannya, begitu juga Aisyah r.a disebabkan ilmunya yang tinggi sehingga mendedahkan kepalsauan agama Syiah Rafidhoh.

Adalah sesuatu yg pelik jika penganut agama syiah mendakwa mereka benar-benar  menuruti al-Quran, kerana al-Quran dan al-Hadith menyebut golongan Muhajirin dan Ansar (Sahabat-sahabat Nabi) sebagai golongan terbaik dan dipuji di pelbagai tempat. Yang memuji para sahabat Nabi pula bukannya orang-orang  bodoh, tetapi Allah sendiri, al-Khaliq yang tiada sebarang sifat kelemahan makhluq padaNya. Banyak sungguh pengiktirafan Allah pada mereka. Sudah tentu Allah Maha Bijaksana dalam menilai mana kaca dan mana permata. Ke Syiah lagi pandai dari Allah? !

Sedikit contoh:-

Firman Allah:-
"dan orang-orang Yang beriman dan berhijrah serta berjihad pada jalan Allah (untuk membela Islam), dan orang-orang (Ansar) Yang memberi tempat kediaman dan pertolongan (kepada orang-orang Islam Yang berhijrah itu), merekalah orang-orang Yang beriman Dengan sebenar-benarnya. mereka beroleh keampunan dan limpah kurnia Yang mulia." SURAH AL-ANFAL

Nabi yang mulia juga sudah pasti menyatakan yang sama, menyanjung para Sahabatnya:-

Hadith 1 :-

Maksudnya:

“Daripada Abu Sa’id al-Khudri, katanya: Bersabda Nabi SAW: “Jangan kamu mencerca para sahabatku. Sesungguhnya jika ada di kalangan kamu membelanjakan emas sebesar Bukit Uhud sekalipun, ia tidak mencapai (nilai) secupak (makanan) atau setengahnya yang dibelanja oleh mereka.” 

(Riwayat Bukhari, No 3673, dan Muslim, No 6651)


Dalam hadis ini Nabi SAW menggambarkan betapa tingginya kedudukan para sahabat di sisi Allah SWT, sehinggakan nilai secupak yang dibelanjakan oleh mereka pada jalan Allah adalah lebih mulia di sisi Allah daripada emas sebesar Bukit Uhud dibelanjakan oleh sesiapa yang selepas mereka.

Hadis ini jelas membuktikan kelebihan dan keutamaan para sahabat jika dibandingkan orang-orang selepas mereka. (Ibnu Hajar al-Asqolani, Fath al-Bari, jil. 7, hlm. 387)




Hadith 2:-
حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى وَمُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ وَاللَّفْظُ لِابْنِ الْمُثَنَّى قَالَا حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ جَعْفَرٍ أَخْبَرَنَا شُعْبَةُ سَمِعْتُ قَتَادَةَ يُحَدِّثُ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ
أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ الْأَنْصَارَ كَرِشِي وَعَيْبَتِي وَإِنَّ النَّاسَ سَيَكْثُرُونَ وَيَقِلُّونَ فَاقْبَلُوا مِنْ مُحْسِنِهِمْ وَاعْفُوا عَنْ مُسِيئِهِمْ

Hadis Anas bin Malik r.a: Rasulullah s.a.w bersabda: Sesungguhnya kaum Ansar adalah golonganku dan kaum kepercayaanku. Walaupun manusia akan bertambah atau berkurang, namun mereka boleh menerima kebaikan kaum Ansar dan memaafkan kesalahan mereka.

(Riwayat Muslim) KITAB : Kelebihan Para Sahabat R.A

Hadith 3 :-

Para sahabat telah bertanyakan kepada Rasulullah s.a.w “Siapakah antara golongan manusia yang paling baik?” Jawab Baginda:

قَرْنِي ثُمَّ الَّذِينَ يَلُونَهُمْ ثُمَّ الَّذِينَ يَلُونَهُمْ ثُمَّ يَجِيءُ قَوْمٌ تَبْدُرُ شَهَادَةُ أَحَدِهِمْ يَمِينَهُ وَتَبْدُرُ يَمِينُهُ شَهَادَتَهُ

Maksudnya: Mereka yang ada pada kurunku kemudian mereka datang yang selepas itu, kemudian mereka yang datang selepas itu. Kemudian datang satu kaum yang mana penyaksian seseorang mereka mendahului sumpahnya dan sumpah mendahului penyaksiannya. 
(Riwayat al-Bukhari dan Muslim).


Seperti pepatah Melayu, hanya jauhari mengenal manikam. Kata para ulama, hanya yang ada kelebihan, yang akan kenal dgn orang lain yang ada kelebihan. Contohnya, hanya mujtahid akan kenal org yang sama peringkat dan mampu digelar mujtahid sepertinya, yakni apabila melihat kemampuan dan pesona akhlaq yang dimiliki oleh sang Imam tersebut.


Golongan syiah ini berterusan mencela sahabat Nabi kerena mereka jahil, tiada kelebihan dari segi ilmu dan kefahaman. Mereka hanya mengikut membabi-buta kata-kata orang yang digelar sebagai imam mereka. Mereka tiada panduan. Mereka tidak percaya al-Quran sekarang adalah benar-benar sempurna dan lengkap. Hadith sahih pun banyak ditolak mereka disebabkan mereka menolak para Sahabat Nabi dengan dakwaan para Sahabat Nabi semuanya kafir kecuali tiga orang. Kalau Abu Hurairah r.a dan Aisyah r.a sudah didakwa kafir, banyaklah hadith-hadith yang tidak diterima oleh mereka dengan alasan periwayat hadith adalah seorang kafir! Amat buruk sekali dakwaan mereka itu.



Justeru, sayang kalau ada rakyat Malaysia termakan dengan seruan taqiyyah penyatuan Sunni - Syiah. Begitu ramai ulama dan pengikut para ulama yang cuba melakukan sedemikian namun hasilnya sia-sia. Kajilah sejarah, kita akan mendapati perkara yang sama.

Demontrasi di Homs, membantah kekejaman rejim Basyar


Malah kezaliman syiah pula yang semakin jelas di depan mata. Basyar al-Assad (kelompok Syiah Alawi) telah membunuh ratusan ribu nyawa apabila rakyat Syria sendiri yang bermazhab Ahli Sunnah wal Jamaah (ASWJ) bangkit menentang kezaliman.

Kesimpulannya, Syiah bukanlah kelompok yang patut dikasihani. Memang kita perlu bertindak adil dan menjaga hak setiap orang /kumpulan. Pada rakyat Malaysia yang mahu mengamalkan Syiah, hak mereka ada di sana, di Iran. Duduklah diam-diam di sana, tempat kamu boleh berzina sesuka hati atas nama agama (perbuatan kotor dan keji).  Tidak perlu untuk kita mengasihani syiah di Malaysia. Kes mereka perlu diasingkan dari kes boleh atau tidak non-Muslim duduk dengan aman di Malaysia. Kes mereka ini lebih 'istimewa', sebab mereka yang mendakwa turut beragama Islam merupakan pengeliru yang berpotensi menjahanamkan Malaysia dari dalam.

Ameer Abd Aziz,
29 / 09 / 13,
Kuala Lumpur.

No comments:

Post a Comment