Saturday, November 16, 2013

Syaitan Bijak Perdaya Manusia


Syaitan sangat bijak menjerumuskan manusia. Sedikit demi sedikit dia cuba tarik manusia ke lembah dosa.

Kita tak berapa perasan. Kalau perasan sekalipun, hati kita akan mengatakan: "alah, takpe.. sedikit sahaja..." , sedangkan sedikit- sedikit itulah yg menjadi semakin banyak dan bawa bencana yg BESAR!



Bukankah api ketika kecil menjadi kawan, ketika besar MENJADI LAWAN?! Kata pepatah lagi, sedikit-sedikit lama jadi bukit. Hati yang putih bersih apabila dibiarkan hitam sedikit demi sedikit akhirnya akan menjadi gelap gelita. Bersihkanlah selagi ada masa.

Gerak kerja syaitan ini perlu sangat kita fahami dan waspadai. Masakan tidak, Allah SWT Yang Maha Mengetahui telah menyatakan bahawa syaitan adalah masuh kita yang nyata! Bukan nyata bermaksud dapat dilihat dgn mata yg zahir tetapi bermaksud syaitanlah musuh sebenar anak Adam!

"...janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan; kerana sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagimu".
(al-Baqarah: surah kedua (2), ayat 168)

Buku Talbis Iblis (tajuk asal) perlu dibaca, difahami dan dihayati oleh kita semua.


Kenyataan dan FAKTA bahawa syaitan adalah musuh yang sebenar bagi manusia ini diulang dalam beberapa ayat lain untuk mengingatkan manusia yang pelupa iaitu dalam:-  | 2 : 208 (surah kedua ayat 208) | 6 : 142 |  7 : 22 | 12 : 5 | 18 : 50   | 20 : 117 | 28 : 15 | 35 : 6 | 36 : 60 | dan  43 : 62 .

Lihat pula firman Allah SWT:-

وَلَا تَقْرَبُوا الزِّنَا إِنَّهُ كَانَ فَاحِشَةً وَسَاءَ سَبِيلًا
“Dan janganlah kalian mendekati zina; Sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. dan suatu jalan yang buruk.” 
(Al-Israa’: 32)


Dalam hal ini ingatlah bahawa Allah berfirman agar "jangan dekati zina".. Perhatikan kalimah yang  difirmankan. Allah SWT tidak mengatakan /memfirmankan agar "jangan berzina", tetapi Allah SWT kata:  "jangan dekati zina". Ada perbezaan di situ untuk kita fikirkan...

Awal-awal lagi diperintahkan agar jangan dekati, dikhuatiri sedikit demi sedikit akan terjerumus....

........................ .  .   ..   ...

 Mohon Allah lindungi seluruh manusia dan jin dari mala petaka ini. Amin.

Tuesday, November 12, 2013

Kereta Mewah Sebagai Petanda Kejayaan?


Sebahagian anggota masyarakat memandang apabila seseorang memakai kereta Bugatti Veyron, Koenisegg Agera R, Ultimate Aero, Ferrari Enzo, Cadillac, Rolls Royce Phantom, Saleen S7, Pagoni Zonda, Lamborghini Veneno Roadster atau apa sahaja kereta mewah, itu lambang kehebatan dan jutaan tahniah diucapkan.


Eh, bagaimana ini semua boleh berlaku?

Adakah kita tidak sedar bahawa kereta yang mewah bukanlah petanda kemuliaan?

Firaun dan Qarun pun kaya tapi mereka dihinakan Allah.

Ini semua disebabkan salah faham anggota masyarakat yg meletakkan harta sebagai penanda aras kejayaan. Kaya sahaja diiktiraf berjaya sedangkan ia tidak benar sama sekali.

Apakah kejayaan yg sebenar?

Neraca kejayaan yang sebenarnya adalah pada bagaimana timbangan cinta, takut dan harap kita pada ALLAH yang membuahkan amal yang ikhlas.



Sekali lagi kita ingatkan diri kita, neraca kejayaan yang sebenarnya adalah pada bagaimana timbangan cinta, takut dan harap kita pada ALLAH kerana kita dicipta untuk beribadah, bukan untuk berlumba siapa yang mampu hidup mewah!

"Dan tidak AKU ciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka beribadah kepadaKU." (Adz-Dzaariyaat 51:56)

Harta perlu hanya sekadar keperluan, dan harta bukanlah tujuan. 

Keperluan eloklah ambil berpada-pada, tidak terlalu berlebihan dan bermewah-mewah sangat. 

Apa yg perlu kita titik-beratkan adalah apakah kita makin hari, solat makin khusyuk? Bagaimana dengan puasa, sudah sempurna? Adakah amalan haji yg dilakukan adalah haji yang mabrur, atau haji marlboro? Bagaimana pula dengan sikap-sikap mazmumah kita, adakah telah lebur? Bagaimana dengan keadaan anak-anak yatim dan orang-orang yang melarat, adakah kita mengambil berat?


Bangkitlah kita untuk perbetulkan cara berfikir dan cara memandang kehidupan. Kejayaan tidak sepatutnya dinilai pada banyaknya harta, tetapi bagaimana berkatnya harta. Jika ada harta berlebihan, eloklah untuk disedekahkan kepada yg memerlukan. Di Kuala Lumpur, masih ramai lagi pengemis jalanan andaikata di kawasan / negeri kita  telah tiada langsung pengemis disebabkan adil dan bagusnya pemeritahan oleh sultan. Tahniah jika kawasan/negeri kita 'zero homeless'. Maka, mungkin telah tiba masa untuk membantu pengemis-pengemis di negeri lain pula... 


Akhir sekali, suka sy ingatkan diri sy sendiri, kejayaan dinilai dari segi amalan dan tindakan kita. Bukan dari segi banyaknya pengaruh, harta dan kekuasaan. Sebaik-baik penilai adalah Allah. Segala ilmu adalah milikNya. Allahu'alam.